Menu

Mode Gelap
BPKN RI Gerak Cepat Diduga Adanya Kerugian Konsumen Terkait Produk Kosmetik Kanemochi Dandim 0510/Tigaraksa Buka Latihan Dasar Kepemimpinan Kepada Komponen Masyarakat Wantanas : Energi Terbarukan Solusi Berkurangnya Energi Fosil Momentum Ulang Tahun Partai, Kemenangan DPC Kab. Tangerang Partai Demokrat Semakin Cerah Isu Disharmoni Panglima TNI dan KSAD Tidak Benar, Keduanya Tetap Solid

Nasional · 16 Jan 2024 17:07 WIB ·

Direksi BPDPKS Menerima Kunjungan Executive Director Poetra Nusantara Institute


 Direksi BPDPKS Menerima Kunjungan Executive Director Poetra Nusantara Institute Perbesar

Jakarta | Barativi.info – Direksi Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS) menerima kunjungan dari rombongan Poetra Nusantara Institute (PNI) yang dipimpin oleh Willy Lesmana Putra, Selasa (16/01/2024) di kantor BPDPKS, Jalan Imam Bonjol, Menteng – Jakata Pusat.

Selaku Executive Director PNI, Willy menyampaikan hasil kajian dan pendampingan terhadap petani sawit mandiri dibeberapa daerah khususnya yang sedang dilakukan di Kabupaten Ketapang, Provinsi Kalimantan Barat.

Dalam kesempatan itu, Willy beserta rombongan memaparkan data-data serta persoalan yang ditemukan selama proses pendampingan kepada petani/pekebun kelapa sawit mandiri. Beberapa persoalan yang ditemukan di lapangan diantaranya, mayoritas petani menanam bibit sawit asalan dan tidak besertifikat, sehingga meski tumbuh baik, tetapi tidak dapat berbuah dengan maksimal. Selain itu, lahan para petani dirawat dengan sarana dan prasarana yang seadanya. Akibat dari hal itu adalah, selain panen tidak maksimal, pengelolaan kebun menjadi tidak efisien.

Direksi BPDPKS yang diwakili oleh Direktur Penyaluran Dana, Zaid Burhan Ibrahim mengapresiasi  apa yang dilakukan Poetra Nusantara Institute. “Bagus sekali, apalagi jika pendampingan petani sawit mandiri dapat membantu para petani/pekebun menjadi lebih baik” pungkasnya. Kita berterimakasih Pak Willy,” kata Burhan sambil tersenyum.

“Kami sudah melakukan pendataan secara lengkap atas lahan sawit seluas lebih kurang 3000an hektare dan masih terus bertambah yang siap didukung oleh BPDPKS melalui program peremajaan dan sarprasnya (sarana dan prasarana). Yang paling krusial dibutuhkan oleh para petani/pekebun kelapa sawit mandiri adalah adanya atau dibangunnya pabrik kelapa sawit berskala kecil atau pabrik berukuran mini yang berada disekitar area perkebunan sawit rakyat. Karena menurutnya, saat ini para petani/pekebun menjual hasil kebun membutuhkan jarak yang sangat jauh dengan pabrik dan petani terpaksa menjual kepada pengepul dengan harga yang jauh dari pasaran serta tidak efisen.” papar Willy seraya menjelaskan hasil pemetaan dan pendataan yang ditayangkan di layar presentasi.

Burhan tampak sangat antusias. “Tiga ribu (hektare) itu masih kecil, klo bisa lebih banyak dan lebih besar lagi luasannya untuk diremajakan atau dapat diusulkan mendapatkan program sarpras serta meminta Poetra Nusantara Institute untuk berkoordinasi juga dengan stakeholder yang lain sesuai dengan aturan,” sahut Burhan.

Menurut Burhan, BPDPKS sangat mendukung upaya berbagai pihak khususnya Poetra Nusantara Institute untuk melakukan pembinaan dan pendampingan kepada para petani/pekebun kelapa sawit mandiri. “Asalkan mengikuti prosedur dan persyaratan yang ditentukan.”

Dalam kesempatan tersebut Willy juga mengundang pimpinan BPDPKS untuk ambil bagian dalam seminar yang akan dilaksanakan oleh Poetra Nusantara Institute dengan tema Masa Depan Petani Sawit Mandiri di Indonesia, bulan depan. Seminar tersebut merupakan salah satu kegiatan dalam rangka menghimpun masukan dan mendapatkan solusi dari stakeholder terkait untuk kepentingan para petani sawit mandiri yang ada di Indonesia.

Pertemuan yang berlangsung sekitar 2 jam itu diakhiri dengan penyerahan proposal dan kenang-kenangan dari Poetra Nusantara Institute kepada BPDPKS dan diterima oleh Direktur Penyaluran Dana BPDPKS.

Red

Artikel ini telah dibaca 15 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

LPM Terang – Terangan Dukung Supian Suri Jadi Walikota Depok, FWJ Indonesia: Hati – Hati

17 April 2024 - 02:56 WIB

Silaturahmi Mahasiswa Sumatera Selatan Adakan Mudik Gratis Jakarta Palembang

4 April 2024 - 04:53 WIB

PT Communication Cable Systems Indonesia (CCSI) Mengerjakan Jaringan Fiber Optic Tanpa Izin Pemerintah Daerah

2 April 2024 - 13:14 WIB

Kapolres Metro Tangerang Kota Himbau Oknum Ormas Agar Tidak Peras Modus THR

1 April 2024 - 03:53 WIB

Ormas GRIB (Gerakan Rakyat Indonesia Bersatu) PAC Cikupa Adakan Pembagian Takjil Sekaligus Santunan Anak Yatim Berlokasi Dua Tempat Di Citra Raya Cikupa

29 Maret 2024 - 12:03 WIB

Pengembang Diduga Serobot Tanah, Ahli Waris Maat Saran Terpaksa Pasang Plang Tanah

28 Maret 2024 - 11:49 WIB

Trending di HUKUM